17 Disember, 2008

Perang Iraq: Bush mengaku silap, Bush Admits: Iraq War My Biggest Regret






Mengaku silap... George W Bush (GWB) samalah bersilap mata memukau penonton di panggung bumi Iraq dan Afghanistan... seperti memutar belit data dan fakta mencipta agenda tersembunyi pada penonton kaca tv CNN serta pembaca Times dan Newsweek ---- mewajarkan dosa tawanan ribuan al-Qaeda di Guantanamo tanpa bicara atau bicara secara wayang di mahkamah tentera Amerika Syarikat adalah OK.

29 November, 2008

Balada

Balada

Merahitam
Musnahhampa.
Pepohon hitam
Dedaunan hilang
Reranting terkulai dan tumbang.

Ke pentas mewafatkan
Malim Sulung
Wawajah selamba dan terik tali mengikat
Digiring musuh
Menghayat rukun 20 anak-anak tangga
Merebah diri sesampai
Siang sayang memayungnya.

Keringat basah
Suara resah
Suasana desah
Para pejuang ketumpasan.
Gerakgempa memuka laut
Ributbesar mendasar.

Malim Sulung
Harimau jantan.
Mengaum mewasiat garang –
Aku Tidak Gementar Menghadapi Mati
Kita Perlu Sabar!!!

Sekonyong-konyong mengkilat datang peluru kejam
Dua das mendetup hunjam.
Kiri dada pepat hunjam.
Tepat jantung Si Malim Sulung.
Tubuh tak tumbang
Mata tak pejam.
Sepi sekali
Air mata tergenang di pipi
Mendingin tubuh kaku
Degup jantung tak berentak lagu
Mancut darah membuak-buak buru
Menghayat rukun 20 anak-anak tangga
Menyimpangsiur
Menghilir
Via jeram-jeram tuju muara
Takut-takut tanpa.
Tafakur!


Pulau Pinang
1971

Dewan Masyarakat
Ogos 1971

Padang Kota Lama

Padang Kota Lama

Sepetang.
Puncak Jerai madi di awan
Lelaut bersatu di langit biru

Kebas mukakku tamparan bayu
Luka bentengku landaan alun.

Kejauhan bukittanah bak lukisan
Kedekatan tugubatu cegat berhantu:

OVR
GLORIOVS
DEAD

Meriam Sri Rambai kemangkatan.


Pulau Pinang
1970

Dewan Sastera
Mac 1971

Pagar

Pagar

Ribut malam

Melanda

Menumbangkan

Pohon-pohon hutan.

Pelarian-pelarian

Ke padang baru.

Ribut malam

Memagar

Kata-kata.

Luka

Darah.

Kelam

Membaluti

Malam.

Alor Setar, Kedah

1980

Telur VIII

Mei 1980

23 Ogos, 2008

21 Memanggil

21 Memanggil

Tanpa henti

Penjara

Terancam tali gantungK

elainan hidupnya

Bahawa mereka punya peribadi tinggi

Seolah anak kecil tika masuk tidur

Dibuat kita kisah-kisah

Allahyarham Allahyarhamah

Seorang yang berpergian

Ke tubuhmu setiap waktu

Kan kumbang hitam menghinggap senja

-hujan pengembara siang

“rama-rama mengelamun di taman bunga harum wangi beburung tepian pantai mandi caya mentari”

-hujan pengembara malam

“purnama memanjat di pucuk daunan kayu”

Gambaran ketenangankah

Tengah bercinta

Sedang burung tempua asyik di sarangnya

-seorang perwira terbunuh

-Pun program diteruskan

Problema lahir

Peperangan berkelangsungan

Wujud pada realiti

Arusuasana yang mengalpakan

Timbunan dosa

Figura manusia ketara tidak seimbang

Di era pil

Belum … (…..x dpt baca aper isi kandungan ini minta penulis dpt isi sendiri bagi melengkapkan kata puisi ini.)

Kabur penglihatan

21 memanggil

Aku 12 tengah malam

Terima kasih ayah bonda

Aku 12 tengah malam

21 memanggil

Kabur penglihatan

Belum pun habis dalam mentafsir

Di era pil

Figura manusia ketara tidak seimbang

Timbunan dosa

Arusuasana yang mengalpakan

Wujud pada realiti

Peperangan pada kelangsungan

Problema lahir

Pun programa diteruskan

-sorang perwira terbunuh

-Sedang burung tempua asyik di sarangnya

Tengah bercinta

Gambaran ketenangankah

“purnama memanjat di pucuk daunan kayu “

-hujan pengembara malam

“beburung tepian pantai mandi caya mentari rama-rama mengelamun di taman bunga harum warna”

-hujan pengembara siang

Kan kumbang hitam menhinggap senja

Ke tubuhmu setiap waktu

Seorang yang berpergian

Allahyarham Allahyarhamah

Dibuai kita kisah-kisah

Seolah anak kecil tika masuk tidur

Bahawa mereka punya peribadi tinggi

Kelainan hidupnya

Terancam tali gantung

Penjara

Tanpa henti

Seremban, Negeri Sembilan

1972
Bujang 1975

Muhammad Iqbal

Muhammad Iqbal

(Bak Ombak)

Ananda Muhammad Iqbal,

Lewat hari malam puasa

Dalam segar kedinginan

Menuju kamar subuh Julai

Tersinar mentari suci

Seorang lelaki, Iqbal `Alor Setar`

Bukan keyakinan

Keakanan Si Iqbal dari Sialkot

Sekadar erti kasih

Kewujudan penyair, seorang

Besar pemikiran

Dan dalam penghayatan:

Hujan puisi, akal dan al-Quran

Melayah menerbangi-selam

Diri, masyarakat, Negara

Di bumi dan langit

Pengerdip obor keimana Esa

Pun telah berangkat

Meninggali pengucapan batin

Wasiat misterius pinta tafsir

Darimu ananda

Ananda,

Hidupmu bak apa

Hidup ini ombakkah

Tidak

Lalunya bak apa

Hidup sekadar bak ombak

Bak hidup ombak

Bak ombak di laut

Mencecah gigi air

Dalam siang dalam malam

Sekadar bak lain-lain

Bak sepi

Bak dingin

Bak panas

Bak hujan

Bak angin gunung bertukar wajah ikut musim

Bak debu pasir pindah terpukul ribut

Bak mengalir air lewat jeram dan belantara sepi

Bak gegar bumi bak letusan gunung berapi bak taufan puting beliung bak banjir besar bak gelora laut menerjah kapal bak petir memanah bak kebakaran bak merah pecah bak pitam

Kembali bak ombak usul kepada asal

Kepada salasilahjalur jalanan misterius ombak kecil berhembus riang bayu

Tenang merangkak alun-temalun

Menyadaikan harapan dan berita

Dari pulau jauh sonder penghuni

Dari Tuhan

Alor Setar, Kedah

1983

Titian Laut

1984

Ya Kuala Lumpur Namamu

Ya Kuala Lumpur, Namamu

Sesekali

Aku turun dari luar kota

Dalam keterasingan

Menjengahmu yang jauh

Bak bertanya khabar

Menyampaikan salam

Sedang surat khabar, majalah dan siaran RTM

Cerita mulut mata orang

Kesekian keperihalan

Nasib kewujudan dari

Tiap peribadi, pasaran bahan mentah

Spekulasi, angan-angan, kepalsuan, budi

Corak hidup dan falsafah

Dikatakan:

Keunggulan berada di ibu kota.

Ya

Ya bergegas naik tangga diri

Ya mengejar jejak hari

Ya mengutip pengikut atau

Ya pencabar warisan

Ya idea terbilang

Ya tak malu alah orang

Ya melaungkan gema ribut

Ya hadir ke hujung diri

Yanya.

Ya Kuala Lumpur, namamu

Lewat rel sejarah

Melintasi stesen penjajah dan merdeka

Konfrontasi, tiga belas mei dan isu pindaan

Kehadiran empat Perdana Menteri

Empat senandung lagu kelainan kota

Berhimpun para teknokrat dan birokrat dan pita

Merah

Pertempuran idea penyair di malam pembacaan puisi idea ilmuan di menara gading dan idea kritikawan surat khabar edisi Khamis, Sabtu dan Ahad buruh kasar dan pemandu teksi yang tak ambil kisah bangunan kian meninggi

Jalan raya tetap sibuk dan memeningkan.

Sesudah itu

Aku pun beredar membawa salam hangat

Kembali ke luar kota

Ya Kuala Lumpur, namamu makmur gah

Dengan kepastian

Luar kotaku tak kalah makmur rupa dan khabar indah menyembunyikan diri

Di balik warna lumpur sawah dan keruh sungai menyimpan calar, keringat dan luka.

Alor Setar, Kedah

1984

Era

1 jun 1985

Dari Tambak ke Tambak

Dari Tambak ke Tambak

Dari tambak ke tambak

Pelintas hari

Ruang-ruang terlitup awan-awan waktu

Langitnya keirasan bening peribadi pengukir.

Dari tambak ke tambak

Berkelana

Deretan kembara di kepala mengekor maya

Menjengah puncaknya ke menara tua.

Dari tambak ke tambak

Keakuanku

Menakluk tubuh perutusan peribadi –

“kehidupan penyengat rasa sakit rasa sakit perangsang kehidupan kesakitan unsur tanda maha baik.”

Dari tambak ke tambak

Berdikari

Kala petang hari

Malam sunyi

Subuh berembun air

Tengah hari

Lenaku di amben giringan mimpi.

Dari tambak ke tambak

Kucengkamkan hati

Menebus tekad lama yang tertakung

Kumahu diriku menerbangi ruang dan waktu.

Singapura

1971

Bujang